Salah satu hal yang banyak dibicarakan dalam Intel Developer Forum 2010 di San Francisco adalah Sandy Bridge. Benda apakah itu? Ya, Sandy Bridge bukanlah nama jembatan, tapi kode bagi prosesor baru yang dikembangkan Intel sebagai pengganti Nehalem.

Sandy Bridge disebut-sebut sebagai langkah evolusioner dari prosesor Intel Core i5 dan i7 yang saat ini menjadi “otak” banyak komputer di pasaran. Bedanya, Sandy Bridge akan mengedepankan efisiensi tenaga sehingga prosesor lebih efektif dalam bekerja. Keunggulan lainnya adalah kemampuannya mengolah data-data visual sehingga menghasilkan tampilan yang lebih detail.

“Cara orang menggunakan komputer berevolusi secara cepat, sehingga diperlukan prosesor yang lebih kuat dan menghasilkan tampilan lebih baik,” ujar Dadi Perlmutter, general manager Intel Architecture Group, Senin (13/9/2010) di San Francisco. “dan prosesor generasi kedua yang akan datang ini akan menjadi salah satu kemajuan terbesar dalam kemampuan komputasi dibanding semua generasi sebelumnya.”

Prosesor yang mulai dikembangkan tahun 2005 ini dibuat dengan proses 32nm, salah satu proses paling mikro mengingat 1 nano meter adalah satu per milyar meter. Ia juga akan dilengkapi arsitektur “cincin” baru yang memungkinkan graphics engine-nya  berbagi data dengan inti prosesor sehingga meningkatkan kemampuan komputasi sekaligus menghasilkan tampilan grafis lebih baik.

Selain itu, Sandy Bridge dilengkapi teknologi Turbo Boost, yang secara otomatis bisa memindahkan atau mengalokasikan daya inti prosesor dan grafisnya guna meningkatkan performance dan mengatur beban kerja. Menurut beberapa sumber, clock speed yang dimilikinya adalah 2.3 GHz hingga 3.4 GHz bila Turbo Boost Technology dimatikan dan mencapai 3.0 GHz hingga 3.8 GHz dengan Turbo Boost Technology.

Dalam demo yang dilakukan Dadi saat pembukaan IDF 2010, diperlihatkan bagaimana kinerja Sandy Bridge melampaui prosesor pendahulunya. Meski begitu, Anda harus bersabar bila ingin memilikinya karena prosesor ini baru akan dipasarkan awal tahun depan.